Sabtu, 24 Desember 2011

COMPACT DISC




MAKALAH

Compact Disc

DOSEN PEMBIMBING :

Nor liani, S.Pd.i

DISUSUN OLEH:

          Nama      Siti Khairunnisa
          Npm        3061011034
          Kelas       IIIC / sore


SEKOLAH TINGGI KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
(STKIP PGRI)
BANJARMASIN
2011/2012





 
KATA PENGANTAR

        Alhamdulillah, puji syukur kita haturkan kepada Allah swt karena atas izin dan rahmat-Nya lah, penulis dapat menyelesaikan Makalah " Dasar-dasar pengenalan komputer " mengenai "compact disk (CD)”, Tepat pada waktunya.
Dengan diselesaikannya makalah ini, Saya berharap dapat mempermudah dari pemahaman materi, dan tidak lupa kami mengucapkan terima kasih kepada :

Ibu, selaku dosen pembimbing.

Tidak ada gading yang tak retak, saya menyadari bahwa makalah ini jauh dari sempurna, untuk itu kritik dan saran saya harapkan demi perbaikan makalah ini. semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi kita semua.



                                          Banjarmasin, Desember 2011 

                                                        Penulis

Siti Khairunnisa




DAFTAR ISI



Kata pengantar

  • Pengertian CD
  • Sejarah CD
  • Bahan pembuatan dan cara kerja CD
  • Kelemahan dan kelebihan CD
  • Cara Cepat Burning CD 
  • Membuat boot CD dengan Software Nero Burning
  • Cara mengimpor CD
  • Agar CD dapat dipergunakan untuk menyimpan data berulang kali
  • Mengembalikan data dari CD yang rusak
  • Manfaat Cd
  • Penutup



1.  Pegertian CD

       CD atau compact disc adalah sebuah piringan bundar yang terbuat dari logam atau plastik berlapis bahan yang dapat dialiri listrik, sehingga bersifat magnet. CD juga menyimpan data, data direkam di atasnya, kemudian dibaca dari disk dengan menggunakan kumparan pengonduksi yang dinamakan head. Selama proses pembacaan, head tidak bergerak sama sekali. Sedangkan piringan disk bergerak di bawahnya. CD ini bisa menyimpan 783 MB informasi audio pada salah satu sisinya.
Masuknya compact disc (CD) ke Indonesia menyediakan alternatif baru dan canggih bagi para penikmat musik. Kualitas suaranya yang lebih jernih dan pemilihan pemutaran lagu yang lebih mudah dan cepat menjadi beberapa kelebihan CD dibandingkan kaset. Meskipun begitu kaset tetap diminati karena harganya yang lebih murah dibandingkan CD. Di tahun 2000-an, kaset pun makin tergencet oleh perkembangan CD. Perusahaan-perusahaan rekaman di tanah air telah menjadikan CD sebagai sarana rekaman musik.
CD standar memiliki diameter 120 milimeter (4,7 in) dan dapat menyimpan hingga 80 menit audio terkompresi atau 700 MB (700 × 220 byte) data. CD Mini memiliki berbagai diameter mulai 60 sampai 80 milimeter (2,4-3,1 dalam), mereka kadang-kadang digunakan untuk single CD, menyimpan hingga 24 menit audio.

2.  Sejarah CD  
 
       Compact Disc adalah spin-off dari teknologi Laserdisc. Sony publik pertama menunjukkan disc audio optik digital pada bulan September 1976. Pada bulan September 1978 mereka menunjukkan sebuah disk audio optik digital dengan satu menit 150 waktu bermain, dan dengan spesifikasi sampling rate 44056 Hz, 16-bit resolusi, linier lintas-interleaved koreksi kesalahan kode, yang mirip dengan Compact Disc diperkenalkan di 1982. Rincian teknis dari disk audio digital Sony disajikan selama Konvensi AES ke-62, yang diadakan pada 13-16 Maret, 1979 di Brussel. [3] Pada 8 Maret 1979 Philips publik menunjukkan sebuah prototipe dari sebuah cakram audio optik digital pada konferensi pers disebut "Mengenalkan Philips Compact Disc" [4] di Eindhoven, Belanda [5] Pada tanggal 6 Maret 2009, Philips menerima Milestone IEEE dengan kutipan berikut:. "Pada tanggal 8 Maret 1979, NV Philips 'Gloeilampenfabrieken menunjukkan untuk pers internasional yang Disc Audio Player Compact. Demonstrasi menunjukkan bahwa adalah mungkin dengan menggunakan perekaman optik digital dan pemutaran untuk mereproduksi sinyal audio dengan kualitas stereo yang luar biasa ini penelitian di Philips mendirikan standar teknis untuk digital sistem perekaman optik.
     Sony eksekutif Norio Ohga, yang kemudian menjadi CEO dan ketua dari Sony, yakin potensi komersial format, dan mendorong pengembangan lebih lanjut meskipun skeptis luas Kemudian. Pada tahun 1979, Sony dan Philips Consumer Electronics (Philips) mendirikan joint Tugas kekuatan insinyur untuk merancang sebuah disk audio digital baru. Dipimpin oleh Kees Schouhamer Immink dan Toshitada Doi, penelitian mendorong maju teknologi cakram optik yang laser dan mulai secara independen oleh Philips dan Sony pada tahun 1977 dan 1975, masing-masing. Setelah setahun eksperimen dan diskusi, gugus tugas menghasilkan Buku Merah, standar Compact Disc.
     Philips memberikan kontribusi proses manufaktur umum, berdasarkan pada teknologi Laserdisc video. Philips juga memberikan kontribusi delapan sampai empat belas-modulasi (EFM), yang menawarkan waktu bermain panjang dan ketahanan tertentu untuk cacat seperti goresan dan sidik jari, sementara Sony menyumbang metode koreksi kesalahan, CIRC. Compact Disc Story, diberitahu oleh seorang mantan anggota gugus tugas, memberikan informasi latar belakang tentang keputusan teknis yang dibuat, termasuk pilihan frekuensi sampling, waktu bermain, dan diameter disk. Gugus tugas terdiri dari sekitar 4-8 orang, meskipun menurut Philips, Compact Disc demikian "diciptakan secara kolektif oleh sekelompok besar orang yang bekerja sebagai tim."
     CD tes pertama ditekan di Langenhagen dekat Hannover, Jerman, oleh tanaman Operasi Polydor Menekan. Disc berisi rekaman Alpensinfonie Eine Richard Strauss (dalam bahasa Inggris, Sebuah Simfoni Alpine), dimainkan oleh Philharmonic Berlin dan dilakukan oleh Herbert von Karajan. Demonstrasi publik pertama berada di program televisi BBC World Besok ketika The Bee Gees 'Mata Hidup Album (1981) dimainkan Pada bulan Agustus 1982 yang nyata menekan siap untuk dimulai di pabrik baru, tidak jauh dari tempat Emil Berliner telah menghasilkan piringan hitam pertama 93 tahun sebelumnya.. Sekarang, Deutsche Grammophon, perusahaan Berliner dan penerbit rekaman Strauss, telah menjadi bagian dari PolyGram.     
     CD pertama yang diproduksi di pabrik baru adalah The Pengunjung (1981) oleh ABBA. Album pertama akan dirilis pada CD adalah Street 52 Billy Joel, yang mencapai pasar bersama Sony pemutar CD CDP-101 pada 1 Oktober , 1982 di Jepang Awal tahun berikutnya pada 2 Maret 1983 CD player dan cakram (16 judul dari CBS Records) yang dirilis di Amerika Serikat dan pasar lainnya. Acara ini sering dilihat sebagai "Big Bang" dari revolusi digital audio. Disk audio baru antusias diterima, terutama dalam musik awal mengadopsi klasik dan audiophile masyarakat dan kualitas penanganan menerima pujian khusus. Sebagai harga pemain secara bertahap turun, CD mulai memperoleh popularitas di pasar yang lebih besar musik populer dan rock. Artis pertama untuk menjual satu juta kopi pada CD Dire Straits, dengan 1985 yang saudara album in Arms. Para seniman besar pertama untuk memiliki seluruh katalog nya dikonversi ke CD adalah David Bowie, yang 15 studio album dibuat tersedia oleh RCA catatan pada bulan Februari 1985, bersama dengan empat album Greatest Hits. Pada tahun 1988, 400 juta CD yang diproduksi oleh 50 pabrik menekan di seluruh dunia.
     CD itu direncanakan menjadi penerus dari piringan hitam untuk bermain musik, bukan terutama sebagai media penyimpanan data. Dari asal-usulnya sebagai format musik, CD telah tumbuh untuk mencakup aplikasi lain. Pada bulan Juni 1985, komputer dapat dibaca CD-ROM (read-only memory) dan, pada tahun 1990, CD-Recordable diperkenalkan, juga dikembangkan oleh Sony dan Philips. format kompak CD telah digantikan pemutar kaset audio di aplikasi mobil baru, dan CD recordable adalah alternatif untuk tape untuk merekam musik dan menyalin musik album tanpa cacat diperkenalkan di kompresi yang digunakan dalam metode perekaman digital lainnya. Format video lain seperti DVD baru dan Blu-ray telah menggunakan faktor bentuk yang sama seperti CD, dan pemutar video biasanya dapat memutar CD audio juga. Dengan munculnya MP3 di tahun 2000-an, penjualan CD telah menurun dalam tujuh dari delapan tahun terakhir. Pada tahun 2008, penjualan CD label besar turun 20%, walaupun independen dan DIY penjualan musik dapat melacak lebih baik menurut angka yang dirilis 30 Maret 2009.

3.  Bahan pembuat dan cara kerja CD   

       Sebuah CD terbuat dari 1,2 milimeter (0,047 in) tebal, polikarbonat plastik dan beratnya 15-20 gram [22] Dari pusat ke luar, komponen adalah:. Poros tengah lubang (15 mm), area pertama-transisi (cincin penjepit ), area klem (susun cincin), daerah transisi kedua (band cermin), program (data) daerah, dan RIM. Daerah program dalam menempati radius 25-58 mm.
       Sebuah lapisan tipis aluminium atau, lebih jarang, emas diterapkan ke permukaan sehingga reflektif. Logam adalah dilindungi oleh film pernis yang biasanya berputar dilapisi secara langsung pada lapisan reflektif. Label dicetak pada lapisan pernis, biasanya dengan sablon atau cetak offset.

CD data disimpan sebagai serangkaian lekukan kecil yang dikenal sebagai "lubang", dikodekan dalam spiral track dibentuk ke atas lapisan polikarbonat. Daerah antara pit yang dikenal sebagai "tanah". Setiap lubang adalah sekitar 100 nm dalam dengan 500 nm lebar, dan bervariasi dari 850 nm sampai 3,5 pM panjang. Jarak antara trek, lapangan, adalah 1,6 pM.
      Pemindahan kecepatan adalah 1,2-1,4 m / s (kecepatan linier konstan) - setara dengan sekitar 500 rpm di dalam disk, dan sekitar 200 rpm di tepi luar. (Sebuah disk dimainkan dari awal sampai akhir melambat selama pemutaran.)
       Daerah program adalah 86,05 cm ² dan panjang spiral recordable adalah (86,05 cm2 / 1,6 pM) = 5.38 km. Dengan kecepatan scanning dari 1,2 m / s, waktu pemutaran adalah 74 menit, atau 650 MB data pada CD-ROM. Sebuah disk dengan data dikemas sedikit lebih padat ditoleransi oleh sebagian besar pemain (meskipun beberapa yang lama gagal). Menggunakan kecepatan linear dari 1,2 m / s dan pitch 1,5 pM melacak menghasilkan waktu bermain dari 80 menit, atau kapasitas data 700 MB. Kapasitas yang lebih tinggi pada non-standar cakram (hingga 99 menit) yang tersedia setidaknya recordables, tetapi umumnya lebih ketat trek yang diperas, semakin buruk kompatibilitas [kutipan diperlukan].
       Sebuah CD dibaca dengan berfokus panjang gelombang 780 nm (dekat inframerah) laser semikonduktor melalui bagian bawah dari lapisan polikarbonat. Perubahan ketinggian antara pit dan hasil tanah dalam perbedaan dalam cara cahaya dipantulkan. Dengan mengukur perubahan intensitas dengan dioda, data dapat dibaca dari disk.
      Lubang-lubang dan tanah itu sendiri tidak secara langsung mewakili nol dan satu data biner. Sebaliknya, non-kembali-ke-nol, pengkodean terbalik digunakan: perubahan dari pit ke tanah atau tanah ke pit menunjukkan satu, sementara tidak ada perubahan menunjukkan serangkaian nol. Harus ada setidaknya dua dan tidak lebih dari sepuluh angka nol antara masing-masing, yang didefinisikan oleh panjang lubang. Hal ini pada gilirannya diterjemahkan dengan membalik modulasi delapan sampai empat belas-yang digunakan dalam menguasai disk, dan kemudian membalikkan Cross-Interleaved Reed-Solomon Coding, akhirnya mengungkapkan data mentah yang disimpan pada disk.
       CD yang rentan terhadap kerusakan dari kedua penggunaan normal dan paparan lingkungan. Pit lebih dekat ke sisi label disc, memungkinkan cacat dan kontaminan pada sisi yang jelas untuk keluar dari fokus selama pemutaran. Akibatnya, CD lebih mungkin untuk mengalami kerusakan pada sisi label disk. Goresan pada sisi yang jelas dapat diperbaiki dengan mengisi mereka dengan plastik bias yang sama, atau dengan memoles hati-hati.

4.  Kelemahan dan kelebihan CD

     Tentunya banyak diantara kita yang mengoleksi data dalam duplikat CD baik itu data replikasi CD musik,film, atau program dalam bentuk CD (compact disc) memang salah satu alternatif penyimpanan data yang cukup banyak dipakai karena selain praktis, duplikat CD  juga gampang di bawah kemana-mana. Tapi salah-satu kekurangan menyimpan file dalam bentuk copy cd adalah daya tahan replikasi cd-nya yang tidak terlalu lama. Semakin sering di pakai maka permukaan CD lama kelamaan akan semakin kasar dan penuh baret-baret karena gesekan dengan head CD rom. Belum lagi kalau duplikasi CD disimpan di tempat lembab maka akan terkena jamur yang mengakibatkan duplikat CD jadi tidak bisa di baca lagi datanya. Tetapi, tidak perlu khawatir, karena ada cara agar duplikat CD  kita tetap bisa terbaca,, dan bisa di copy ke dalam komputer. Salah satunya dengan memakai software badcopy pro. Software ini cukup ampuh buat mengcopy CD dan mengcopy CD yang corrupt, dan tidak bisa di copy dengan cara biasa. Kalau biasanya duplikat CD yang rusak akan terputus di tengah jalan maka dengan badcopy pro, maka prosesnya akan terus di lanjut hingga proses duplikasi CD tersebut selesai. Caranya pun cukup mudah. Tinggal kita pilih source file cd, setelah itu pilih file yang akan di copy, lalu kita tinggal menunggu hasil copy CDnya selesai. Cara lainnya yang tanpa memakai software yaitu dengan masuk ke safe mode, caranya setelah menghidupkan komputer waktu booting awal, tekan  tombol f8 maka ada pilihan untuk masuk ke mode Safe Mode, pilih saja Yes !! Selanjutnya masuk aja ke Windows Explorer dan mulailah meng-copy File dari CD/DVD tadi. Proses peng-copy-an melalui Safe Mode akan memakan waktu yang jauh lebih lama, Tapi dengan tingkat resiko gagal yang jauh lebih kecil. Keping CD/DVD sensitif terhadap panas dan kelembaban. Dan yang pasti, Anda perlu CD/DVD drive (Yang pakai Netbook).
          Sedangkan kelebihan CD disini, yaitu : harganya yang juga relative sangat murah, sehingga bisa dijangkau oleh siapa saja, selain itu juga  praktis serta mudah untuk dibawa ke mana saja, karena penyimpanan data dalam bentuk ini memang merupakan salah satu media penyimpanan yang digunakan untuk menyimpan data tersebut.

5. Cara Cepat Burning File Ke Beberapa CD/DVD Secara Instan

     Jika kita ingin menyimpan file dalam bentuk CD/DVD tetapi anda pun tahu kalau semua file yang ingin anda burning tidak akan bisa muat dalam satu CD/DVD maka yang harus dilakukan adalah memecah file tersebut menjadi beberapa bagian secara manual. Tetapi, jika ingin lebih cepat, anda harus menggunakan software burning yang secara otomatis bisa membagi file-file tersebut menjadi beberapa bagian. Satu diantara beberapa software yang bisa digunakan untuk burning file adalah CDBurnerXp. Software ini bisa digunakan untuk burning banyak file besar tanpa harus takut file akan terpotong dan tidak terbakar semua (Yang tentunya file akan menjadi error) karena CDBurnerXP bisa mengorganisir file secara otomatis ke dalam beberapa CD/DVD. Dan yang pasti, software ini benar-benar gratis.
Jika ingin tahu bagaimana cara menggunakan aplikasi ini, ikuti petunjuk di bawah ini:
1.     Pertama, download aplikasi CDBurnerXP http://cdburnerxp.se/en/home kemudian install aplikasi itu di komputer atau notebook yang kita gunakan.



 
Selanjutnya, buka aplikasi yang baru saja anda install dan lanjutkan dengan memilih dan melakuan “drag & drop” pada file yang ingin diburning ke dalam CD/DVD. Jika pada bagian bawah ada peringatan kalau kapasitas file yang ingin di burning melebihi kapasitas dari CD/DVD, lanjutkan saja dan jangan hiraukan.


 
Selanjutnya, pilih mana yang akan anda lakukan ketika kapasitas pada CD/DVD sudah habis. Apakah anda ingin membiarkannya saja atau melakukan Disc Spanning (Diburning ke beberapa CD/DVD).






Setelah itu, lanjutkan dengan memilih CD/DVD yang digunakan untuk meneruskan proses burning ke dua, tiga atau seterusnya. Terakhir, lanjutkan dengan memilih tombol Split.





 Selanjutnya, klik tombol Burn untuk memulai burning file ke dalam CD/DVD.  

 




Jika CD/DVD pertama sudah selesai, anda akan diminta untuk memasukkan CD/DVD kedua. Begitu juga dengan seterunya (Jika memang membutuhkan lebih dari dua CD/DVD).




 

Jika sudah selesai, anda bisa mencoba membaca file pada masing-masing CD/DVD untuk melihat apakah semua file bisa diburning dengan sempurna atau tidak.

6.  Membuat boot CD dengan software Nero Burning
Ide

Hal yang mungkin terjadi pada hardisk adalah program crash pada satu partisi bootable dan anda perlu memformat harddisk kembali. Atau bootable partisi pertama terkena virus dan program Windows 98 rusak adalah salah satu hal yang menjengkelkan. Atau kebetulan, Diskette boot anda yang berisikan Windows 98 rusak ATAU floppy drive anda rusak karena terlalu lama tidak dipakai atau memang sudah habis waktu pakainya alias kaput. Hal seperti diatas ini adalah hal yang sering terjadi, tentunya dengan sedikit antisipasi hal tersebut dapat dihindari. Untuk computer baru yang memiliki setting pada BIOS untuk melakukan BOOT pada CD-ROM menjadi kemudahan anda bila suatu hari hal - hal diatas terjadi. Tentunya sekarang dilakukan persiapan sebelum terjadi hal tersebut diatas. Pembuatan dibawah ini hanya ditujukan untuk pemakaian Windows 95/98.

Persiapan
Peralatan yang dibutuhkan adalah :
  • Disk drive untuk floppy disk baik dalam bentuk 3.5" atau 5.25". Yang penting Disk drive masih bekerja dengan baik. (pinjem kalau enga punya)
  • Sebuah CD-Writer
  • Software Nero Burning (versi yang diuji adalah 5.0.3.8), (download juga bisa )
  • CD-Blank
  • Sebuah disket (floppy disk) dalam kondisi baik.
Tahap membuat Boot Disk
Tahap 1
Persiapan pertama adalah membuat boot disk dalam bentuk floppy disk. Format disket dengan parameter :
C> FORMAT A: /S /U
Arti /S adalah memerintahkan program Format untuk memformat diskette dengan System program sehingga Diskette dapat melakukan proses booting pada diskdrive. Arti adalah unconditional yang memerintahkan program format untuk memformat seluruh isi diskette tanpa terkecuali termasuk pemeriksaan bad sector pada diskette. /U dapat tidak digunakan bila diskette memang masih baru. Hati hati jangan harddisk yang diformat tetapi diskete yang harus diformat, Diskete diperlukan, karena file pada diskette tersebut akan diambil dan disimpan sesuai dengan format bootable CD-ROM dari program Nero Burning.
Tahap 2
Masukan program pada floppy, yang terpenting adalah terdapat driver untuk loading CD-ROM. Gunakan driver CD-ROM yang universal (khususnya Untuk IDE-CDROM).  Juga software MSCDEX.EXE, untuk mengenal CD-ROM drive. Serta program HIMEM.SYS serta SMARTDRV.EXE bila diperlukan.  Selanjutnya buat 2 file CONFIG.SYS dan AUTOEXEC.BAT file. Asumsi adalah CD-ROM dengan interface CD-ROM IDE.
Untuk membuat CONFIG.SYS dapat dilakukan dengan
A>copy con config.sys
device=himem.sys
files=30
buffers=30
dos-high
device=cddrv.sys /d:cd (tekan F6 untuk menutup file)
HIMEM.SYS, membuat program extended memory pada computer terbuka. Meloading program ini diperlukan bila ingin melakukan cache buffer untuk computer dengan program SMARTDRV.EXE. Bila tidak menggunakan SMARTDRV.EXE maka loading HIMEM.SYS dapat dihilangkan. DEVICE=CDDRV.SYS /D:CD adalah memerintahkan sistem operasi meloading driver program CDROM yaitu CDDRV.SYS dan memberi nama CD-ROM dengan device CD. Nama "CD" dapat diganti seperti "CDGUE" atau CDR dan lainnya asalkan nama tersebut sama pada parameter di file AUTOEXEC.BAT.
Untuk membuat AUTOEXEC.BAT dapat dilakukan dengan
A>copy con autoexec.bat
mscdex /d:cd
smartdrv (tekan F6 untuk menutup file)
MSCDEX /D:CD, memerintahkan program MSCDEX mengenali driver CD-ROM yang telah diload pada CONFIG.SYS. Untuk SMARTDRV adalah cache buffer. File ini dapat disertakan atau tidak pada FILE batch AUTOEXEC.BAT , Dapat juga mengunakan Editor pada Windows untuk membuat file AUTOEXEC.BAT dan CONFIG.SYS untuk diskette.
Total persiapan untuk membuat boot CD terdapat 6 file yang disimpan pada floppy disk yaitu :
  • HIMEM.SYS
  • CDDRV.SYS (Driver untuk CD-ROM, mungkin namanya berbeda)
  • SMARTDRV.EXE
  • MSCDEX.EXE
  • CONFIG.SYS
  • AUTOEXEC.BAT
  •  
Tahap 3
Setelah boot disk dibuat, lakukan percobaan apakah floppy disk sudah berisikan program secara benar. Dengan cara melakukan boot computer dengan floppy disk, dan periksa apakah seluruh parameter tidak terjadi error, dan CD-ROM letter muncul (CD-ROM dapat dibaca dengan DOS).
Tahap membuat CD-room bootable dari program nero
Jalankan program Nero burning dengan setting CD-Room. Setting pada Bootable logical untuk drive A:  Dan setting pada emulation driver dengan 1.44 MB Emulation. Jangan lupa memasukan Diskette kedalam Floppy disk drive.




Untuk file Option bila menghendaki data dari CD-ROM dengan format file Joliet maka setting tersebut harus diaktifkan. Nero Burning dengan Windows 98 dengan nama panjang (joliet) dapat disimpan kedalam CD, dan Windows 98 akan dapat membaca file dengan format Joliet tersebut, bila tidak program yang disimpan didalam CD nantinya hanya tampil dalam format ISO.




 Untuk Volume label juga sebaiknya memasukan setting untuk Joliet agar seragam.





Selanjutnya masukan program-program yang diperlukan. Misalnya FORMAT, FDISK, SYS dan program instalasi lainnya termasuk file install untuk Windows 98.
Pengisian program pada CD-bootable nantinya dapat digunakan pemakaian yang berbeda-beda, misalnya program backup dari GHOST IMAGE bila anda menghendaki membuat backup file dari harddisk dengan GHOST IMAGE FILE dari program GHOST. Hal terpenting adalah jangan melebihi kapasitas dari CD-ROM yang akan ditulis.
Nantinya akan ada 2 drive, yaitu drive pertama (A:) yang berisikan file didalam floppy drive dan data dari CD-ROM yang berisikan data baik program, file backup atau setup program dari Windows tergantung anda ingin menyimpan data apa pada media CD yang akan di burning.

 
Proses terakhir adalah menulis CD (burn-CD)


Akhir pembuatan CD

Setelah CD-blank selesai ditulis, sebaiknya mencoba CD yang telah selesai di burning. Dan jangan lupa merubah BIOS setting untuk dapat melakukan bootable dengan CD-ROM.

7.  Cara mengimpor CD
Setiap barang impor/ barang yang dimasukkan ke wilayah RI terutang bea masuk, dan diperiksa oleh Bea Cukai.
Dalam melakukan pemeriksaan, petugas Bea Cukai (BC) mendasarkan penggolongan barang sesuai Harmonized System (HS).
CD/DVD  tercantum dalam HS 8523.40.14.00.
Barang yang di-cover dalam HS Number 8523.40.14.00 tersebut, di Indonesia ada persyaratan yang di atur oleh Ditjen Daglu di Depperdag, yaitu ada ketentuan LS-IT (Laporan Surveyor  Importir tertentu), maksudnya,  yang boleh memasukkan barang-barang seperti itu ( HS Number 8523.40.14.00 adalah untuk kategori barang-barang berupa CD/DVD yang sudah ada isinya/sudah direkam, adalah importir terbatas.
Peraturan dan persyaratan tersebut mengharuskan petugas bea cukai menegah (bukan menahan) CD/DVD yang tidak mempunyai LS-IT yang dikeluarkan oleh Ditjen Daglu Departemen Perdagangan.

Ini cuplikannya:
KEPUTUSAN MENTERI PERINDUSTRIAN DAN PERDAGANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 645/MPP/Kep/10/2004
TENTANG KETENTUAN IMPOR MESIN, PERALATAN MESIN, BAHAN BAKU,DAN CAKRAM OPTIK

-CUPLIKAN-
*Pasal 11*
(1) Setiap importasi mesin, peralatan mesin, bahan baku Cakram Optik Kosong, dan/atau Cakram Optik Isi oleh IT Cakram Optik wajib terlebih dahulu dilakukan verifikasi atau penelusuran teknis di negara muat barang.
(2) Pelaksanaan verifikasi atau penelusuran teknis sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dilakukan oleh surveyor yang ditunjuk oleh Menteri.
(3) Hasil verifikasi atau penelusuran teknis yang dilakukan oleh surveyor sebagaimana dimaksud dalam ayat (2) dituangkan dalam bentuk Laporan Surveyor (LS) yang merupakan dokumen impor.
4) Pelaksanaan verifikasi atau penelusuran teknis sebagaimana dimaksud dalam ayat (2), surveyor dapat memungut imbalan jasa yang diberikannya dari importir/pemberi hibah.
(5) Untuk dapat ditunjuk sebagai pelaksana verifikasi atau penelusuran teknis pelaksanaan impor mesin, peralatan mesin, bahan baku Cakram Optik Kosong, dan/atau Cakram Optik Isi, surveyor harus memiliki persyaratan sebagai berikut:
a. berpengalaman sebagai surveyor minimal 5 (lima) tahun; dan
b. memiliki cabang atau perwakilan atau afiliasi di luar negeri.
(6) Pengecualian dari kewajiban verifikasi atau penelusuran teknis impor mesin, peralatan mesin, bahan baku, Cakram Optik Kosong untuk keperluan penelitian dan pengembangan teknologi atau keperluan lainnya hanya dapat diberikan oleh Menteri atau pejabat yang ditunjuk, dan khusus untuk Cakram Optik Isi berdasarkan pertimbangan tertulis dari Menteri Kehakiman dan HAM.
7) Ketentuan pelaksanaan verifikasi atau penelusuran teknis sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) ditetapkan oleh Direktur Jenderal.

*Pasal 12*
Kegiatan verifikasi atau penelusuran teknis importasi mesin, peralatan mesin, bahan baku, Cakram Optik Kosong, dan/atau Cakram Optik Isisebagaimana dimaksud dalam Pasal 11 tidak mengurangi kewenangan Direktorat Jenderal Bea dan Cukai untuk melakukan pemeriksaan pabean,

*Pasal 13*
Mesin, peralatan mesin, bahan baku, Cakram Optik Kosong, dan atau Cakram Optik Isi yang diimpor tidak sesuai dengan ketentuan dalam Keputusan ini wajib dimusnahkan atau direekspor sesuai dengan ketentuan perundang-undangan yang berlaku atas biaya importir,

Update terakhir:
PERATURAN MENTERI PERDAGANGAN RI
NOMOR 05/M-DAG/PER/4/2005  TENTANG
KETENTUAN IMPOR MESIN, PERALATAN MESIN, BAHAN BAKU, DAN CAKRAM OPTIK



Lalu, apa yang dimaksud verifikasi dapat dialamat ini :
<http://www.depperin.go.id/Ind/Standar/Regulasi/Kebijakan/impor.pdf> ada bagian ini:

*E. VERIFIKASI I PENELUSURAN TEKNIS IMPOR

1. Setiap pelaksanaan impor barang tertentu wajib dilakukan verifikasi dipelabuhan tujuan sebelum muat barang yang dilakukan oleh surveyor yang ditetapkan oleh Menteri Perdagangan.
2. Verifikasi yang dilakukan meliputi :
a. uraian spesifikasi barang yang mencakup nomor pas tarif/hs.
b. jumlah (volume) serta berat bersih (netto) perjenis barang.
c. data atau keterangan mengenai negara asal barang.
d. waktu pengapalan.
3. Jenis barang yang wajib diverifikasi :
a. beras
b. gula
c. tekstil dan produk tekstil
d. garam
e. nitro celuloso (NC)
f. cakram optik
g. frekusor
h. mesin dan peralatan mesin bukan baru

Jadi memang terhadap impor cakram optik wajib dilakukan verifikasi yg dilakukan oleh surveyor.


TAPI ....
TAPI kembali lagi ke KEPUTUSAN MENTERI PERINDUSTRIAN DAN PERDAGANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 645/MPP/Kep/10/2004,
Mari kita lihat lagi ayat (1)-nya,
"Setiap importasi mesin, peralatan mesin, bahan baku Cakram Optik Kosong, dan/atau Cakram Optik Isi oleh IT Cakram Optik wajib terlebih dahulu dilakukan verifikasi atau penelusuran teknis di negara muat barang."

Definisi IT Cakram Optik adalah perusahaan pemilik Angka Pengenal Importir (API) yang disetujui oleh Direktur Jenderal untuk mengimpor mesin, peralatan mesin,bahan baku Cakram Optik Kosong, dan/atau Cakram Optik Isi.

Berarti dia harus:
1) perusahaan
2) punya API
3) disetujui Dirjen untuk mengimpor cakram optik isi.

Kebijakan umum bidang impor dari situs depperin di atas juga terdapat ketentuan ini:

*A. KETENTUAN DAN PERSYARATAN IMPOR*
Berdasarkan Keputusan Menteri Perdagangan dan Koperasi Nomor 28/KP/I/1982 yang telah beberapa kali diubah dan ditambah, dan terakhir Keputusan Menteri Perindustrian dan Perdagangan Nom

8..  agar CD dapat dipergunakan untuk menyimpan data berulang kali

     Sebelum diluncurkan flashdisk, salah satu media penyimpanan data selain disket adalah menggunakan compact disc ( CD ). CD ini memiliki kelebihan daripada disket. Selain tidak mudah rusak, CD ini juga memiliki kapasitas yang jauh lebih besar daripada disket yaitu sekitar 650 – 700 MB. Saat ini disket sudah jarang dipergunakan, bahkan hampir tidak pernah. Compact disc (CD) ini terdapat dua macam yaitu CDR ( Compact Disc Recordable ) yang hanya dapat dipergunakan untuk menyimpan saja dan CDRW (Compact Disc ReWritable) yang dapat dipergunakan untuk menyimpan dan juga dapat menghapus file yang telah disimpan kemudian untuk menyimpan file/data lagi sehingga CDRW ini bisa dipergunakan berkali-kali seperti layaknya flashdisk.

Berbeda dengan CDRW yang dapat diisi dan dihapus secara berulang-ulang, CDR ini hanya bisa digunakan untuk menyimpan saja. Ketika kita menyimpan data dengan volume kecil ke CDR, maka CD tersebut sudah tidak bisa dipergunakan untuk menyimpan data lagi. Sehingga sangat tidak efisien. Kita bisa menyiasati agar CD R dapat digunakan untuk menyimpan data atau file berulang kali, jadi bisa lebih irit dan efisien. Program yang biasa dipergunakan untuk burning data ke CD adalah program Nero. Untuk itu trik agar cdr bisa dipergunakan berulang kali ini menggunakan program Nero saja.
  1. Seperti biasa buka dulu program Nero
  2. Pilih Data kemudian klik Make Data CD



 

Masukkan data atau file yang akan burning ke CD dengan klik tombol Add dan jika sudah semua klik Next
Pada jendela Final Burn Settings aktifkan atau beri tanda centang pada pilihan Allow files to be added later (Multisession disc). Dengan mengaktifkan fitur ini maka CD R shobat akan bisa digunakan untuk menyimpan data lain di waktu
yang lain pula.

 










Klik burn.
Dengan demikian jika masih ada ruang pada CDR, maka kita bisa menambahkan data atau file ke CDR tersebut, jadi bisa lebih irit mengingat harga CDR sangat jauh lebih murah ketimbang CDRW.

9.  Mengembalikan data dari CD yang rusak


Salah satu cara mem-backup data yang sekaligus berguna untuk mengosongkan ruang hard disk komputer Anda yang sudah sesak adalah dengan menyalinnya ke dalam cakram data (baik CD maupun DVD). Fungsi backup sebenarnya adalah demi melindungi data. Namun dengan menyalinnya ke dalam cakram data bukan berarti data Anda terjamin telah terlindungi secara total.
Setelah disalin atau dicadangkan, tentu cakram data harus selalu dirawat dan dilindungi dengan baik. Jika masih sering digunakan, dia dapat saja rusak, tergores, atau luka parah. Sedangkan apabila disimpan saja, ancaman jamur bisa menyerang. Jika kedua hal di atas terjadi, data terancam hilang. Namun jika kondisinya tidak terlalu parah, Anda masih dapat menyelamatkannya. Caranya yakni dengan menggunakan program data recovery khusus untuk CD/DVD yang banyak tersedia (termasuk untuk keping data bara semacam Blu-ray). Yang gratisan ada, yang berbayar juga tersedia.
  • Salah satu aplikasi gratisan untuk menyelamatkan data yang bisa Anda jajal adalah CD Recovery Toolbox Free. Anda bisa mengunduhnya di www.oemailrecovery.com.  Jika sudah selesai didownload, silakan instal file installernya yang bernama CDRecoveryToolBoxFree Setupexe (berukuran 650Kb).
  • Setelah terinstal, aktifkan aplikasi dari menu Start sambil memasukkan CD/DVD yang hendak diselamatkan ke dalam tray CD/DVD drive. Tunggu beberapa saat hingga muncul jendela utama pada layar. Secara otomatis aplikasi ini akan mendeteksi data yang ada di dalam cakram data tersebut. Pilih nama CD/DVD yang muncul dalam layar program, lalu klik [Next].




 

  • Pada jendela berikutnya, “Target directory”, tentukan folder untuk menyimpan data hasil penyelamatan dengan mengklik ikon bergambar folder di atas menu “Source drive”. Cari dan pilih folder simpan pada jendela Browse For Folder, lalu klik [OK]. Pastikan informasi di “Source drive” dan “Target drive” sudah benar. Klik [Next] lagi.


  • Program akan mendeteksi isi dalam CD/DVD, baik itu file maupun folder. Anda bisa menyelamatkan semua data yang ada dengan mencentangi direktori optik atau klik [Check All]. Jika hanya ingin menyelamatkan beberapa data saja, hilangkan centang di direktori drive optik, lalu centangi folder atau file yang dihendaki. Klik [Save].


Proses penyelamatan data akan ditunjukkan dengan munculnya jendela “Restore log” dan proses yang menunjukkan file-file yang sedang diambil kembali. File yang berhasil diselamatkan akan ditandai dengan keterangan “saved’ berwarna hijau. Jika gagal, ia akan berwarna merah.


 
  • Pada jendela terakhir akan muncul keterangan semua file yang berhasil diambil kembali dari cakram data yang rusak. Akhiri dengan mengklik [Exit], lalu periksalah folder simpan hasil recovery apakah sudah terisi file yang berhasil diselamatkan.

 
 



Menggunakan CD Recovery Tool Box ternyata sangat membantu kita dalam mengembalikan/menyelamatkan data yang tersimpan di cakram data CD/DVD yang telah rusak. Menyimpan data, baik itu berupa file-file kantoran, installer program, file-file video ataupun lagu MP3 mungkin bukan hal baru bagi semua pengguna komputer. Dari yang semula hanya menghabiskan sekian Megabyte ruang kosong di harddisk komputer, hingga pada suatu saat pasti akan membengkak, mencapai sekian Gigabyte, apalagi jika sang pengguna termasuk orang yang cukup aktif dengan komputernya.
Lantas apakah semua akan disimpan di harddisk komputer sampai penuh? Bolehlah menambah harddisk baru untuk pengguna komputer desktop. Tapi bagaimana dengan pengguna laptop? Mengganti harddisk?
Bagaimana jika harddisk yang terpasang di PC atau laptop rusak dan tidak bisa diakses sama sekali? Hilang sudah semuanya (Jangan heran: Sekian jam Anda menggunakan komputer, sekian jam juga harddisk yang terpasang mendekati tutup usia).
Sebenarnya, cara yang paling mudah untuk menyimpan data adalah dengan menggunakan media eksternal, terutama untuk data/file yang tidak sering diakses. Namun cukup dianjurkan agar data/file penting juga ikut disimpan di situ.
Media eksternal yang saya maksud di sini adalah media keping CD/DVD dan harddisk eksternal.
Yang perlu dipertimbangkan untuk menyimpan data di media eksternal adalah berapa besar jumlah data yang dapat ditampung pada setiap jenis media.
~ Hardisk (eksternal) akan menyimpan 160GB sampai 2TB (2000GB) data saat ini.
~ CD menyimpan hingga 700MB data.
~ DVD standar mampu menyimpan hingga 4,7GB data.
~ DVD Dual Layer akan menyimpan hingga 9,4GB data.
Keuntungan dengan merekam data ke CD atau DVD adalah bahwa Anda bisa memberikan keping CD/DVD tersebut kepada orang lain ketika Anda membutuhkan segmen data tertentu yang akan diberikan atau dipinjamkan, misalnya.
Tapi tidak apa-apa jika Anda bersedia memberikan harddisk eksternal Anda untuk dipinjamkan, atau malah diberikan secara ikhlas.



10.  Manfaat CD

     Seperti yang sudah dibahas di atas, manfaat CD disini sangat banyak sekali, tetapi disini saya akan mengulangnya kembali. Manfaat CD disini, yaitu : 1. Memudahkan kita untuk membawa file atau data dalam bentuk yang simple, praktis, serta tidak memakan banyak tempat. 2. Selain desainnya yang simple, dan tidak terlalu besar, CD disini juga murah dan kita tidak perlu mengeluakan uang yang banyak untuk segala kemudahan dalam media penyimpanan data tersebut.


PENUTUP 

Kesimpulan :

     Jadi CD disini adalah sebuah piringan bundar yang terbuat dari logam atau plastik berlapis bahan yang dapat dialiri listrik, sehingga bersifat magnet. CD juga menyimpan data, data direkam di atasnya, kemudian dibaca dari disk dengan menggunakan kumparan pengonduksi yang dinamakan head. Selama proses pembacaan, head tidak bergerak sama sekali. Sedangkan piringan disk bergerak di bawahnya. CD ini bisa menyimpan 783 MB informasi audio pada salah satu sisinya.

0 komentar:

Poskan Komentar

 
;